9 Penemuan Prancis Yang Mengubah Dunia

Prancis mengalahkan Maroko di semifinal untuk melaju ke putaran final Piala Dunia 2022. Jika di Piala Dunia mereka dikenal sebagai juara bertahan, maka di dunia sains dan teknologi mereka memiliki segudang penemuan yang mengubah dunia.

Di banyak bidang kehidupan, penemuan Prancis telah mengubah cara kita hidup dan bekerja setiap hari. Berikut adalah beberapa penemuan Perancis yang paling berpengaruh.

Balon udara panas pertama di dunia berhasil dibangun oleh inovator Prancis Joseph dan Jacques-Etienne Montgolfier dari Vidalon-les-Annonay dekat Lyon.

Balon pertama mereka diluncurkan pada Desember 1782 dan terbang di ketinggian 300 meter. Balon Montgolfier terbuat dari kertas dan menggunakan udara panas dari pembakaran wol basah dan jerami.

Setelah beberapa saat, saatnya menguji pesawat dengan penumpang. Penerbangan pada bulan September 1783 mencapai ketinggian 500 m dan berlangsung selama 8 menit.

Penumpang yang terdiri dari ayam jantan, domba, dan bebek itu beruntung bisa mendarat dengan selamat. Peristiwa itu disaksikan oleh Raja Louis XVI dan Ratu Marie Antoinette yang bertahta saat itu.

Braille, metode membaca dan menulis untuk orang buta, ditemukan oleh Louis Braille. Ketika dia berumur tiga tahun, dia tidak sengaja menusuk dirinya sendiri dengan salah satu pembuat sadel milik ayahnya. Cedera mata yang dideritanya karena kecelakaan membuatnya buta.

Dia bersekolah di Paris School for the Blind, di mana dia belajar bermain cello dan organ. Namun, dia selalu dibuat frustrasi oleh sistem kompleks superskrip yang digunakan untuk mengajari siswa cara membaca.

Ketika Louis berusia 12 tahun, seorang mantan perwira Angkatan Darat Prancis datang ke sekolah untuk menunjukkan kepadanya simbol 12 poin dan mencoba meningkatkan larinya.

Kode ini dirancang untuk digunakan untuk mengeluarkan perintah tempur di malam hari saat lampu tidak bisa dinyalakan. Belajar kode memang sulit, tetapi Lewis melihat potensinya.

Baca juga  Apple Merilis Pembaruan IOS Untuk IPhone Dan IPad Lama, Tercantum Di Balitteknologikaret

Pada saat dia berusia 15 tahun, Lewis telah mengembangkan sistem yang jauh lebih sederhana dengan hanya menggunakan enam titik untuk menulis dengan satu jari dengan mudah.

Lewis menjadi guru di sekolah tersebut, tetapi sistem Braille miliknya tidak diadopsi di sana sepanjang hidupnya. Enam belas tahun setelah kematiannya, Royal Institute for the Blind didirikan.

Buku-buku yang menggunakan braille pintar sudah mulai bermunculan. Alat komunikasi tertulis yang umum untuk tunanetra sekarang menggunakan simbol. Louis Braille adalah pahlawan nasional di Prancis dan dimakamkan di Pantheon di Paris.

Menjaga pasokan pasukan Napoleon Bonaparte dengan baik itu sulit karena mereka selalu bergerak. Tanpa sarana yang memadai untuk mengamankan pasokan, kelaparan massal bisa menjadi risiko yang sangat nyata.

Pada tahun 1800, Napoleon menawarkan hadiah sebesar 12.000 franc kepada siapa saja yang dapat menemukan cara untuk mengawetkan makanan untuk menyediakan makanan sehari-hari bagi pasukannya dalam jangka waktu yang lama. Sembilan tahun kemudian, penghargaan diberikan kepada pembuat manisan bernama Nicolas-François Appert.

Botol kaca tebal berisi makanan disegel, dibungkus kain untuk melindunginya, lalu dicelupkan ke dalam air mendidih untuk dimasak. Dalam eksperimennya dia mengawetkan domba. Inovasi selanjutnya datang dari orang Prancis lain bernama Pierre Durand. Dia memodifikasi penemuan Nicola dengan beralih dari botol kaca ke kaleng.

Kimiawan Prancis Louis Pasteur mempelajari proses fermentasi. Dia bertanya-tanya apakah proses ini disebabkan oleh mikroorganisme selain ragi, yang oleh Pasteur disebut spora.

Dia berhipotesis bahwa bakteri ini dapat menyebabkan beberapa penyakit. Pasteur keberatan dengan gagasan “autogenesis”, bahwa organisme dapat muncul dari ketiadaan. Pasteur menunjukkan bahwa organisme hidup berasal dari organisme lain yang sudah ada.

Menerapkan teorinya pada makanan dan minuman, Pasteur menemukan proses pemanasan yang sekarang disebut pasteurisasi untuk mensterilkan makanan dan membunuh mikroba yang mengkontaminasinya.

Baca juga  IndiHome Gelar Turnamen ESports Berhadiah Uang Tunai Rp 100 Juta

Berikutnya: Aqualung untuk mesin jahit

Jacques-Yves Cousteau adalah seorang penjelajah bawah laut Prancis, pencinta lingkungan, inovator, dan anggota Academie Francaise. Pada tahun 1943, Cousteau dan insinyur Prancis Emile Gagnan menemukan respirator Aqualung, yang menyediakan oksigen bagi penyelam dan memungkinkan mereka bertahan di bawah air selama beberapa jam.

Inovasi perangkat mencakup mekanisme yang menyediakan katup masuk dan keluar pada level yang sama. Perangkat yang aman, mudah digunakan, dan andal ini adalah sistem penyelaman modern pertama. Alat-alat ini membantu Anda meneliti dan menjelajahi segala sesuatu yang berhubungan dengan lautan, mulai dari tim penyelamat hingga studi kehidupan laut dan bangkai kapal bersejarah.

Di Spanyol awal abad ke-18, Louis XIV mengirim jenderal favoritnya, Duke of Richelieu, untuk melenyapkan beberapa pemberontak Inggris yang bersembunyi di sebuah benteng yang menghadap ke pelabuhan Mahon. Selama pengepungan yang lama, juru masak Duke mengalami kesulitan memberi makan tuannya, yang terbiasa dengan jamuan mewah di Versailles.

Dia ingin saus yang menyenangkan untuk membumbui makanannya, tetapi yang dia miliki saat itu hanyalah telur dan minyak zaitun. Kemudian campur bahan dan tambahkan sedikit cuka. Hasil percobaan ini adalah saus yang disebut “Saus Mahoni”. Selama pengembangan, huruf ‘h ‘ dalam kata mahonnaise diubah menjadi ‘ay ‘, sekarang dikenal sebagai mayones.

Pada tahun 1790, Majelis Nasional Prancis mengarahkan Akademi Ilmu Pengetahuan Paris untuk membakukan satuan pengukuran. Panel ahli matematika ternama di Academy menggunakan sistem desimal. Mereka mendefinisikan satu meter sebagai sepersepuluh juta jarak dari khatulistiwa ke kutub bumi. Ini berarti keliling bumi adalah 40 juta meter.

Mereka menyebut sistem baru ini “metrik”, dari bahasa Yunani metron, yang berarti ukuran. Sistem metrik disahkan di Prancis pada 1 Agustus 1793. Pada tahun 1960, definisi meter diubah menjadi radiasi Krypton 86 merah-oranye dengan 1.650.763,73 panjang gelombang. Dalam 1 detik di udara.

Baca juga  Apakah Ini Tampilan Baru Untuk Kamera WhatsApp?

Pastor Marcel Odefrin adalah seorang pemimpin agama yang bertanggung jawab sebagai kepala biara di sebuah biara di Prancis. Di luar tugasnya, dia adalah seorang fisikawan dan sangat tertarik untuk mengembangkan perangkat agar cairan tetap dingin, termasuk anggur untuk diminum di biara.

Pada tahun 1894 ia mematenkan lengan motor atau unit tangan yang berfungsi sebagai pendahulu untuk tujuan ini. Paten tersebut kemudian dibeli oleh sebuah perusahaan Amerika, dan General Electric memproduksi mesin pendingin pertama untuk digunakan di rumah. Mesin itu dijual ke publik pada tahun 1911.

Lemari es pertama ini sangat mahal, harganya hampir seribu dolar, dua kali harga mobil pada saat itu. Hampir setiap rumah tangga saat ini memiliki setidaknya satu dari penemuan yang mengubah hidup ini.

Barthelemy Thimonnier adalah seorang penjahit yang bekerja tanpa lelah sepanjang hidupnya untuk menyempurnakan “Couseuse”, yang juga dikenal sebagai mesin jahit.

Pada tahun 1830 ia membuka pabrik jahit di Rue de Sevres di Paris. Sayangnya tahun berikutnya pabrik bangkrut dan bangkrut oleh sekitar 200 penjahit yang marah meninggalkan 80 mesin. Mereka mengklaim bahwa penemuan ini dapat membuat penjahit tradisional gulung tikar.

Penemu lain mengerjakan ide ini, tetapi aplikasi praktis pertama dari penemuan ini adalah mesin jahit rantai Thimonnier.

Thimonnier telah memenangkan penghargaan dan pengakuan besar, tetapi belum melihat popularitas yang meluas untuk mesinnya. Dalam perkembangannya, American Isaac Merritt Singer mengubah mesin jahit menjadi bisnis besar.

Strategi pemasarannya yang cerdas menarik bagi wanita modern. Kami menawarkan garansi servis mesin dan paket pembayaran cicilan. Sayangnya, Thimonnier tidak menikmati kejayaan penemuan ini di usia tuanya. Dia meninggal dalam keadaan miskin pada usia 64 tahun.

red more:

You May Also Like

About the Author: Denok Safitri