BTS Menyarankan CEO Twitter Elon Musk: Ide Bagus

Beberapa waktu lalu, Elon Musk melakukan survei melalui akun Twitter pribadinya bersama @elonmusk. Musk bertanya apakah dia harus mundur sebagai CEO Twitter.

Hasilnya, 57,5% dari total 17,5 juta responden setuju Musk mundur sebagai CEO Twitter. Hanya 42,5% responden yang memilih tidak.

Tak lama setelah jajak pendapat keluar dan hasilnya diumumkan, banyak nama mengajukan diri atau menawarkan orang lain untuk menjadi CEO Twitter. Salah satunya adalah DJ Swivel, produser musik ternama asal Kanada.

DJ Swivel menyarankan grup idola populer Korea BTS sebagai co-CEO Twitter, menggantikan Elon Musk.

Dia menulis di akun pribadi @djswivel-nya, “BTS berpikir mereka bisa menjadi CEO di Twitter @elonmusk.”

Mungkin saran ini hanya lelucon atau tidak serius. Namun, yang menarik, Elon Musk langsung menanggapi usulan tersebut.

“Ed Bagus ” Kata Musk.

@BTS_twt Saya pikir @elonmusk harus menjadi co-CEO Twitter.

Tidak jelas apakah Musk benar-benar mempertimbangkan ide Swivel. Karena dia juga membalas tweet lain dengan balasan serupa.

Tweet lain yang dimaksud adalah dari YouTuber MrBeast yang populer. Hal itu dikemukakan tak lain oleh seorang YouTuber bernama asli Jimmy Donaldson.

Dia memposting di akun @MrBeast miliknya, “Bisakah saya menjadi CEO Twitter yang baru?

“Bukan tidak mungkin,” kata Musk.

Bisakah Anda menjadi CEO baru Twitter?

Bisa atau tidaknya BTS dan Mr. Beast menggantikan posisi Elon Musk sebagai CEO Twitter masih menarik perhatian netizen. Terutama nama-nama penggemar BTS dari militer.

Mungkin tidak sedikit penggemar yang bersimpati dengan ide BTS mengambil alih dan mengoperasikan Twitter.

Beberapa penggemar bahkan menyarankan agar logo aplikasi diubah menjadi ungu agar sesuai dengan warna militer. CEO dan pemilik Twitter Elon Musk menanggapi, namun Hive, agensi yang menaungi BTS, belum memberikan jawaban.

Baca juga  Spesifikasi - Harga IPhone SE 3 2022 Indonesia, IPhone High-end Murah

Jika Anda siap mundur sebagai CEO Twitter…

Pemilik baru Twitter akhirnya angkat bicara setelah hasil jajak pendapat mendukung pengunduran diri Musk. Dia mengatakan dia akan dengan senang hati mengundurkan diri sebagai CEO Twitter jika seseorang ditemukan “cukup bodoh” untuk mengambil alih kekuasaannya.

“Begitu saya menemukan seseorang yang cukup bodoh untuk mengisi posisi CEO Twitter, saya akan mengundurkan diri. Setelah itu, saya hanya akan fokus pada tim perangkat lunak dan server.”

Saya akan mengundurkan diri sebagai CEO segera setelah saya menemukan seseorang yang cukup bodoh untuk menerima pekerjaan itu! Setelah itu, saya akan menjalankan tim perangkat lunak dan server.

Dia tidak menjelaskan apa yang dia maksud dengan “cukup bodoh” dalam tweetnya. Apakah ini tentang kemampuan atau sebuah metafora yang bertujuan untuk menemukan orang-orang yang kuat dan berani yang bersedia mengendalikan platform sebesar Twitter?

Musk tidak serius meninggalkan pekerjaan CEO Twitter. Sebagai pemilik perusahaan, Musk menginginkan kendali penuh atas platform Twitter.

Seperti disebutkan dalam tweetnya, dia akan terus memimpin tim perangkat lunak dan server Twitter setelah mengundurkan diri sebagai CEO. Ini menandakan bahwa Musk masih memiliki kendali langsung atas produk Twitter.

Karena inti dari perusahaan Twitter sendiri hanyalah divisi perangkat lunak dan servernya. Artinya, meski nantinya dia menyerahkan posisi CEO kepada orang lain, kendali sebenarnya atas produk Twitter tetap berada di tangan Elon Musk, sebagaimana diedit KompasTekno The Verge, Rabu (22 Desember 2022).

Red more

You May Also Like

About the Author: Denok Safitri