Wonderplanet Resmi Meluncurkan Alice Fiction Mobile Untuk IOS Dan Android

Perusahaan Jepang WonderPlanet resmi meluncurkan game mobile terbarunya, Alice Fiction. Game ini dijadwalkan rilis pada 27 Juli 2022 dan sudah tersedia untuk diunduh di platform iOS dan Android.

Alice Fiction adalah RPG yang mudah dimainkan yang menyediakan pertempuran teka-teki serba cepat berdasarkan informasi yang dikumpulkan. Jadi semakin cepat pemain memecahkan teka-teki, semakin banyak keuntungan yang didapatnya.

Menurut WonderPlanet, game tersebut akan menjadi judul game pertama yang dirilis secara bersamaan oleh pengembang perusahaan. Juga, seperti yang disebutkan, gim ini menawarkan pengalaman RPG di metaverse.

Keberadaan game tersebut dikatakan berhasil menarik perhatian para pemain di seluruh dunia. Hasilnya, diketahui telah mengumpulkan 1 juta pemain dari tahap pra-registrasi dari seluruh dunia.

Sebagai tanda penghargaan, semua pemain yang terdaftar akan menerima 12.000 Quartz, yang merupakan peluang 40 kali untuk melakukan Gacha. Selain itu, WonderPlanet akan menawarkan gacha gratis kepada para gamer di awal peluncurannya.

Gacha gratis terdiri dari karakter dan kenangan dunia. Untuk karakter menggambar Alice Fiction, program ini berlangsung dari 27 Juli 2022 hingga 3 Agustus 2022.

Tidak hanya itu, game mobile ini juga berkolaborasi dengan Vtuber populer dengan peluncuran global Alice Fiction. Dua Vtubers terkenal, Takanashi Kiara dan Gawr Gura, akan disiarkan langsung.

Selain Vtubers, WonderPlanet berkolaborasi dengan Nijisanji untuk siaran langsung bagian kedua. Ini disiarkan langsung dalam berbagai bahasa.

Bagi yang tertarik, game ini bisa dimainkan di perangkat yang menjalankan Android 5 dan iOS 5. paling sedikit. Gim ini gratis untuk diunduh tetapi menawarkan opsi pembelian dalam aplikasi.

Di sisi lain, pemirsa YouTube atau Twitch yang mengikuti tren platform berbagi dan streaming video harus akrab dengan istilah VTuber.

Baca juga  IndiHome Gelar Turnamen ESports Berhadiah Uang Tunai Rp 100 Juta

Jika Anda menelusuri YouTube atau Twitch, Anda mungkin menemukan pita menggunakan karakter kartun, kartun, atau avatar tanpa menunjukkan wajah aslinya. Ini adalah VTuber.

Indonesia sendiri sudah memiliki banyak pembuat konten YouTube yang merupakan VTubers. Dia menyebut mereka Mythia Batford, Zen Gunawan, Minerva Rosaline dan Kobo Kanaeru.

Menurut How to Geek yang dikutip Kamis, 23 Juni 2022, kata “VTuber” sendiri berasal dari kata “Virtual YouTuber” atau “Virtual YouTuber”.

Istilah ini diberikan kepada semacam pembuat konten online yang menggunakan avatar virtual yang dibuat ketika mereka langsung menuju pemirsa mereka.

Sedangkan menurut PC Mag, VTuber atau virtual YouTuber, dapat diartikan sebagai video yang dibuat oleh komputer dari karakter palsu yang muncul di YouTube dan situs berbagi video dan media sosial lainnya.

Sebagian besar pengguna VTuber berasal dari Jepang dan sering dilaporkan membuat konten dalam bahasa Jepang. Namun, pembuat konten atau influencer jenis ini biasanya memiliki pengguna di seluruh dunia.

Tren VTuber yang dikutip oleh Tech Times berasal dari Jepang sendiri sekitar tahun 2010.

Avatar VTuber sering dirancang menyerupai karakter yang digambar dalam anime Jepang, juga dikenal sebagai anime. Namun seiring waktu, pengejaran semacam ini tidak bersifat ilahi. Beberapa pembuat konten bahkan menggunakan avatar daripada animasi.

Namun, mengingat tren pertumbuhan VTuber yang sangat besar di Jepang dan banyaknya jumlah penonton anime di luar negeri, jenis pembuat konten ini juga berkembang pesat di luar Sakura.

Baca Juga:

Istilah “YouTuber Utama” pertama kali diciptakan oleh VTuber Kizuna Ai pada akhir tahun 2016. Dia juga secara luas dianggap sebagai salah satu VTuber pertama yang mendapatkan popularitas luas.

Baca juga  PUBG Mobile Versi India Telah Dilarang Dari Play Store

Meski menggunakan avatar, konten yang ditampilkan oleh non-tubers tidak jauh berbeda dengan youtuber atau banner pada umumnya.

Mereka biasanya menawarkan konten streaming untuk bermain game, mengobrol dengan audiens, atau berkolaborasi dengan influencer lain. Pembuat konten ini terkadang membuat konten asli yang terkait dengan karakter mereka.

VTuber juga mendapatkan penghasilan melalui donasi penggemar, penjualan merchandise, atau sponsor video.

Mengutip The Inquirer, contoh paling umum adalah bagaimana Japan National Tourism Organization (JNTO) menggunakan Kizuna Ai untuk kampanye Come To Japan-nya.

Mendaftar ke VTuber juga bisa sulit, karena Anda memerlukan alat untuk “mengubah” diri Anda menjadi avatar, baik dalam perangkat lunak maupun perangkat keras. Vroid Studio adalah salah satu aplikasi yang paling populer.

VTuber sering menggunakan pengubah suara untuk menyamarkan suara asli mereka. Bahkan, beberapa pengguna VTuber menyembunyikan identitas asli mereka.

Pembuat konten dapat secara mandiri menjadi VTuber atau bergabung dengan departemen atau agensi.

You May Also Like

About the Author: Denok Safitri