WhatsApp Lebih Baik Meninggalkan Inggris Daripada Membuka Enkripsi End-to-end

WhatsApp dikabarkan memilih untuk tidak menawarkan dan memblokir layanannya di Inggris, tidak mematuhi rancangan peraturan yang akan diterapkan di negara tersebut. Menurut laporan The Guardian, CEO WhatsApp Will Cathcart mengatakan hal tersebut saat bertemu dengan anggota parlemen Inggris.

Dalam pertemuan tersebut, Will secara terbuka menolak draf peraturan pemerintah Inggris, yang disebut Undang-Undang Keamanan Internet. Di bawah draf peraturan, platform online seperti WhatsApp akan dimintai pertanggungjawaban atas konten di sistem mereka (misalnya konten pelecehan seksual terhadap anak).

Mengutip informasi dari www.touchnottingham.com, Senin (13/3/2023), peraturan tersebut mewajibkan platform untuk memantau dan menghapus konten tersebut. Artinya, pemerintah Inggris Raya atau Ofcom akan mewajibkan platform online untuk mengimplementasikan moderasi konten di platform mereka tanpa meninggalkan enkripsi end-to-end.

Namun, jika aturan ini lolos, WhatsApp secara tidak langsung harus memantau konten platform tersebut. Padahal, WhatsApp sendiri menerapkan enkripsi end-to-end, artinya pesan yang dikirimkan oleh pihak lain tidak dapat dilihat kecuali oleh penerima dan pengirim pesan tersebut. Bahkan, WhatsApp pun tidak menjangkaunya.

Jadi jelas bahwa WhatsApp tidak dapat mematuhi aturan yang sedang dikerjakannya. Dengan melakukan ini, tentu saja, aplikasi obrolan yang merupakan bagian dari meta harus menonaktifkan enkripsi ujung-ke-ujung, yang tidak mungkin dilakukan.

Di bawah draf peraturan, bisnis yang menolak permintaan pemerintah Inggris akan didenda hingga 4% dari omset tahunan mereka. Jadi, jika WhatsApp menolak membayar denda, WhatsApp harus menarik diri dari pasar Inggris.

Sebagai tanggapan, Will mengatakan dia memilih untuk tidak mematuhi dan tidak takut dilarang. Dia percaya bahwa tidak mungkin menerapkan sistem yang diterapkan pada platformnya hanya di satu negara.

Dia juga mengatakan bahwa WhatsApp sendiri baru-baru ini dilarang di Iran. Menurutnya, menyediakan produk yang aman adalah kenyataan dan semua pengguna WhatsApp di seluruh dunia menginginkan keamanan.

Baca juga  Google, YouTube, Maps, Dan Play Store Pasti Bisa Mengeluarkan Anda Dari Jebakan Pemblokiran!

“98% pengguna kami berada di luar Inggris Raya. Mereka tidak ingin kami membahayakan keamanan produk dan tentu saja akan aneh jika membahayakan keamanan produk dengan cara yang memengaruhi 98% pengguna kami,” kata Weil. . .

Namun, ini tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat. Pasalnya, regulasi online safety law dijadwalkan akan dibahas di parlemen Inggris pada pertengahan tahun ini setelah dibahas di pemerintah Inggris, sehingga regulasi tersebut masih beberapa bulan lagi untuk benar-benar disahkan.

Sementara itu, WhatsApp telah merilis update melalui Google Play Beta Program di versi 2.23.5.12. Pembaruan ini mencakup serangkaian fitur baru WhatsApp, termasuk fitur untuk pengguna yang berpartisipasi dalam obrolan grup besar.

Fitur ini menggantikan tampilan nomor ponsel sebagai username di daftar chat saat menerima pesan dari kontak yang tidak dikenal di grup chat (grup WA).

Menurut Wabetainfo, fitur ini pertama kali diperkenalkan pada pembaruan beta WhatsApp untuk Android 2.22.25.10.

Pembaruan awal menukar nomor ponsel dengan nama pengguna di gelembung pesan di obrolan grup. Ini memungkinkan pengguna untuk dengan mudah mengidentifikasi pesan dari kontak yang tidak dikenal di obrolan grup. Dengan pembaruan terbarunya, WhatsApp telah memperluas fitur ini ke daftar obrolan.

Nama pengguna menggantikan nomor ponsel di daftar obrolan, sehingga memudahkan pengguna untuk mengetahui kontak yang tidak dikenal.

Selain tidak harus menyimpan nomor pengguna lain sebagai kontak baru, fitur ini sangat berguna dalam obrolan grup besar yang sulit untuk mengidentifikasi anggota grup yang tidak dikenal.

Nama pengguna Anda mungkin muncul sebagai pengganti nomor ponsel Anda di berbagai bagian aplikasi, seperti daftar peserta grup.

Fitur ini diluncurkan ke beberapa penguji beta iOS setelah menginstal pembaruan beta WhatsApp untuk iOS 23.5.0.73, tetapi tidak menyembunyikan nomor telepon Anda dari anggota grup, karena masih muncul di gelembung obrolan.

Baca juga  IDC: Pengiriman Smartphone Turun 9,7% Di Q3 2022

Fitur-fitur baru saat ini tersedia untuk penguji beta tertentu yang telah menginstal pembaruan beta WhatsApp terbaru untuk Android dari Play Store. Ini akan diluncurkan ke lebih banyak pengguna dalam beberapa hari ke depan.

Tidak hanya itu, platform Meta mencoba menghadirkan solusi yang dapat membantu grup WhatsApp yang tidak aktif secara otomatis. Menurut laporan WABetaInfo yang dikutip Jumat (10 Maret 2023), fitur baru WhatsApp ini resmi disebut Expired Groups.

Pembaruan WhatsApp Beta iOS 23.5.0.70 telah dirilis pada aplikasi TestFlight dan platform tersebut menghadirkan beberapa perbaikan bug dan peningkatan umum.

Setelah memperkenalkan fitur pesan menghilang yang memungkinkan obrolan dihapus setelah jangka waktu tertentu, WhatsApp berencana untuk memperluas fungsionalitasnya dengan memperkenalkan fitur grup yang kedaluwarsa.

Seperti namanya, fitur expired groups ini memungkinkan pengguna untuk mengatur tanggal kadaluarsa grup WhatsApp mereka. Ketika tanggal berakhir, grup akan secara otomatis bubar.

Gambar tangkapan layar versi iOS dari fitur ini dalam laporan WABetaInfo menunjukkan opsi waktu yang dapat dipilih pengguna sebagai waktu kedaluwarsa, dari 1 hari, 1 minggu hingga tanggal yang dapat diatur langsung.

Anda juga dapat menghapus tanggal kedaluwarsa yang ditetapkan sebelumnya jika pengguna ingin mengubah setelan.

You May Also Like

About the Author: Denok Safitri