Pertukaran Cryptocurrency FTX Adalah Fokus Investigasi Aktif Oleh Jaksa Agung Bahama.

NASSAU — Jaksa Agung Bahama Ryan Bender mengatakan runtuhnya bursa cryptocurrency FTX tetap menjadi subyek penyelidikan aktif dan berkelanjutan oleh otoritas Bahama.

Bender memuji regulator Bahama dan kecepatan mereka merespons krisis industri cryptocurrency pada Minggu (27 November 2022).

Menurut Reuters, FTX, yang pernah menjadi salah satu bursa cryptocurrency terbesar di dunia, berkantor pusat di Bahama. Pertukaran cryptocurrency, yang perusahaannya menyatakan bangkrut pada 11 November karena krisis likuiditas, telah menjadi subyek pengawasan oleh pihak berwenang di Bahama dan Amerika Serikat.

Pada pertengahan November, polisi Bahama mengungkapkan bahwa penyelidik pemerintah Bahama sedang menyelidiki “apakah pelanggaran kriminal” berada di balik jatuhnya pertukaran mata uang kripto.

“Kami sedang dalam tahap awal penyelidikan yang aktif dan berkelanjutan. Ini adalah penyelidikan yang sangat kompleks,” kata Bender.

Bender mengatakan Komisi Sekuritas Bahama, Unit Intelijen Keuangan dan Unit Kejahatan Keuangan Polisi “akan terus menyelidiki fakta dan keadaan terkait krisis kebangkrutan FTX dan potensi pelanggaran hukum di Bahama.”

Bender juga membela regulator di Bahama dan mengatakan SEC bergerak cepat “karena kekuatan sistem legislatif.”

Komisi Pengaturan Sekuritas Bahama mencabut lisensi FTX Digital dan memulai proses likuidasi paksa sehari sebelum dimulainya kasus kebangkrutan AS.

“Mencoba menempatkan semua bencana ini di Bahama, tempat FTX berkantor pusat, adalah penyederhanaan realitas yang berlebihan,” katanya. Menurut Forbes, mantan CEO FTX Sam Bankman-Fred mendirikan pertukaran cryptocurrency pada tahun 2019 dan kekayaan bersihnya telah berkembang menjadi $26,5 miliar pada tahun lalu.

Bankman-Fried mengundurkan diri sebagai CEO FTX pada hari yang sama ketika perusahaan mengajukan kebangkrutan.

Krisis likuiditas terjadi setelah Bankman-Fried diam-diam mentransfer $10 miliar dana klien FTX ke perusahaan perdagangannya, Alameda Research, menurut dua orang yang mengetahui masalah tersebut.

Baca juga  Cara Instal Add-Ons Di Google Docs

Sumber yang mengetahui penyelidikan mengatakan Kantor Kejaksaan AS Manhattan, yang dipimpin oleh jaksa penipuan sekuritas Damian Williams, mulai menyelidiki penanganan dana nasabah FTX pada pertengahan Februari.

Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS juga meluncurkan penyelidikan.

Kehancuran FTX terjadi setelah serangkaian kehancuran yang menimpa perusahaan crypto lainnya, termasuk Voyager Digital dan Celsius Network, telah menyebabkan beberapa investor global mempertanyakan kelangsungan sektor cryptocurrency.

You May Also Like

About the Author: Denok Safitri