Karakter Bucin Seseorang Ternyata Bisa Dilihat dari Pilihan Lagu Favoritnya: Tubidy.web.za

Musik mengiringi setiap momen dalam hidup seseorang. Jenis musik yang kita pilih bergantung pada perasaan kita saat mendengarkannya. Ada baiknya memainkan lagu-lagu sedih dan memilukan saat sedang sedih, dan melepaskan lagu-lagu romantis saat hati sedang membara.

Jadi kalau kamu punya teman yang terus mendengarkan curhat NIKI di Spotify, mungkin itu tandanya dia belum melupakan mantannya yang bandel.

Baru-baru ini, ditemukan bahwa musik yang disukai seseorang dapat menjelaskan ‘gaya keterikatan’ mereka, atau cara mereka berhubungan dengan orang lain. Artinya, musik tidak hanya mewakili pikiran orang, tetapi juga mengungkapkan pola dalam hubungan mereka.

Dalam konteks psikologi menurut https://tubidy.web.za, teori keterikatan digunakan untuk mempelajari dinamika hubungan manusia. Teori ini mengusulkan bahwa ikatan batin yang dibentuk oleh anak dan orang tua saat mereka tumbuh dewasa akan mempengaruhi bagaimana mereka membangun hubungan dengan orang lain di masa depan, terutama dalam hal cinta.

Ada empat jenis keterikatan yang dimiliki manusia. Orang dengan gaya keterikatan “aman” cenderung mampu membangun hubungan berdasarkan rasa saling percaya. Mereka juga lebih terbuka dan jujur ​​tentang perasaan mereka. Orang yang tidak percaya diri biasanya mudah cemburu karena takut ditolak atau ditinggalkan dan membutuhkan kepastian bahwa perasaan mereka dibalas.

Dan ada gaya “penghindaran” yang mempersulit mempertahankan hubungan dekat karena Anda tidak bisa berbagi perasaan. Orang-orang ini seringkali merasa tidak aman dan lebih suka hidup mandiri. Tipe terakhir adalah ‘tipe penghindaran kecemasan’, yang tidak menunjukkan gaya keterikatan yang jelas. Terkadang orang dengan gaya ini bingung dengan diri mereka sendiri.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalamTubidy, peneliti University of Toronto meminta 570 orang untuk menyebutkan lagu favorit mereka dan membagikan pengalaman mereka kepada orang lain. Selanjutnya, peneliti mempelajari lirik lagu-lagu tersebut untuk mengetahui pola hubungan mereka. Analisis peneliti terhadap lebih dari 7.000 lagu menemukan bahwa orang cenderung menyukai lagu yang liriknya cocok dengan gaya keterikatan mereka.

Baca juga  Pertumbuhan Bisnis Wajah Disebut Meningkat 20 Kali Lipat Selama Pandemi.

Penelitian menunjukkan bahwa orang-orang dengan gaya keterikatan yang ‘aman’ mendengarkan lagu-lagu seperti ‘I Got You Babe’ dari Sonny & Cher, ‘At Last’ dari Etta James, dan I Love You dari Plain White T. Suka.

Orang-orang dengan gaya “Anxiety” sering mendengarkan lagu-lagu seperti “Wrecking Ball” Miley Cyrus, “Hotline Bling” Drake, dan “Every Breath You Take” The Police.

Sementara itu, orang-orang yang malu dengan hubungan intim biasanya menyukai lagu-lagu seperti “No Scrubs” dari TLC, “Take A Bow” dari Rihanna, dan “The Hills” dari The Weeknd.

“I’m Not The Only One” oleh Sam Smith, “I Can’t Make You Love Me” oleh Bonnie Raitt, “Rolling in the Deep” sering dimainkan. ” Untuk Adele oleh orang-orang dengan gaya.

Peneliti juga mempelajari lirik dari 800 lagu yang masuk Billboard dari tahun 1946 hingga 2015. Mereka menemukan bahwa lebih jauh ke belakang, lebih banyak lagu menunjukkan gaya keterikatan “menghindar”. Seperti yang dijelaskan oleh studi tersebut, prevalensi jenis lagu sedih ini “mencerminkan tren peningkatan jarak sosial”.

Peneliti Ravin Alaei berkata, “Lirik lagu-lagu populer sejalan dengan tren sosial detasemen sosial. Orang lebih suka hidup mandiri daripada berbagi dengan orang lain, yang mengarah pada rasa keterasingan.”

Musik benar-benar dapat membantu seseorang memahami perasaannya. Namun, menurut penelitian ini, orang bisa menjadi emosional dengan musik yang mereka dengarkan.

Orang yang tidak percaya diri mungkin merasa terikat dengan lirik, “Apa yang saya lakukan akhir-akhir ini/Apakah saya membungkuk/Apakah saya mengukur standar orang lain/Lakukan apa yang saya ajarkan kepada Anda, sehingga Anda melompat ke arah saya”. ‘Disgusting to Others’ dari Drake’s ‘Bling Hotline’, tetapi ketika Anda masuk ke liriknya, Anda mungkin memiliki hubungan yang lebih menakutkan.

Baca juga  IDC: Pengiriman Smartphone Turun 9,7% Di Q3 2022

Alawi mengatakan pendengar perlu menyadari bagaimana sebuah lagu dapat berdampak besar pada emosi dan pola pikir mereka. “Beberapa mendengarkan lagu yang mencerminkan emosi Anda dapat membantu Anda menentukan apakah lagu tersebut membantu atau memperkuat perilaku destruktif batin Anda. Rasa aman.”

Untuk penelitian lebih lanjut, Alaa dan rekan-rekannya tertarik untuk mendalami pengaruh “kecocokan” lirik lagu terhadap kemampuan seseorang dalam menjalin hubungan.

You May Also Like

About the Author: Denok Safitri