IDC: Pengiriman Smartphone Turun 9,7% Di Q3 2022

Pengiriman smartphone secara global tercatat 31,9 juta unit pada Q3 2022 (Q3 2022), turun 9,7% dari tahun sebelumnya. Ini menurut data awal dari International Data Corporation (IDC) Worldwide Quarterly Mobile Phone Tracker.

Penurunan tersebut menandai penurunan kuartal ketiga dan kelima berturut-turut terbesar di pasar smartphone karena pengiriman terus berjuang di tengah melemahnya permintaan global dan ketidakpastian ekonomi.

“Sebagian besar penurunan pengiriman smartphone berasal dari pasar negara berkembang di mana kurangnya permintaan, kenaikan biaya dan inflasi mempengaruhi konsumen berpenghasilan rendah,” kata Nabila Popal, direktur riset di IDC Worldwide Tracker.

5 Perusahaan dan Pengiriman Smartphone Teratas Dunia, Pangsa Pasar dan Pertumbuhan Tahunan, Q3 2022 (Hasil Awal, Jutaan Unit Pengiriman)

perusahaan

  • 3Q 22 pengiriman
  • Pangsa pasar 3Q22
  • Pengiriman Q3 2021
  • Pangsa pasar 3Q21

berubah sepanjang tahun

1. Samsung

  • 64.0
  • 21,2%
  • 69.5
  • 20,8%
  • -7,8%

2. apel

  • 51.9
  • 17,2%
  • 51.1
  • 15,3%
  • 1,6%

3. Xiaomi

  • 40.5
  • 13,4%
  • 44.3
  • 13,3%
  • -8.6%

4. Vivo*

  • 25.9
  • 8,6%
  • 33.3
  • 10,0%
  • -22,1%

4. Berlawanan*

  • 25.8
  • 8,6%
  • 33.2
  • 9.9%
  • -22,3%

Harun

  • 93.6
  • 31,0%
  • 102,7
  • 30,7%
  • -8.8%

semua

  • 301.9
  • 100,0%
  • 334.2
  • 100,0%
  • -9,7%

Sumber: IDC Worldwide Quarterly Mobile Phone Tracker, 27 Oktober 2022

Posisi penjual smartphone pada kuartal ini tidak berubah dari kuartal sebelumnya. Samsung Electronics mengambil tempat pertama dengan 21,2%, Apple mengambil tempat kedua dengan 17,2%, dan Xiaomi mengambil tempat ketiga dengan 13,4%.

Vivo dan OPPO masing-masing menutup kuartal keempat dengan 8,6% saham.

Dengan pengecualian Apple, semua penjual teratas telah mengalami penurunan dari tahun ke tahun. Namun, baik Samsung dan Xiaomi mencatat posisi terendah satu digit, sementara Vivo dan OPPO terus mencatat posisi terendah dua digit.

Baca juga  Tanggapan PDIP Terhadap Rencana Puan Maharani Wawancara AHY: Mengapa Tidak?

Dilansir dari bkpsdmd-meranginkab.id bahwa pengiriman dan pesanan dari OEM menurun untuk menghabiskan persediaan karena persediaan yang tinggi tiba di kuartal tersebut. Vendor China mengalami penurunan terbesar pada kuartal ini, tetapi semua vendor, termasuk Samsung dan Apple, terpengaruh.

“Meskipun Apple adalah satu-satunya penjual yang mencatat pertumbuhan positif pada kuartal ini, Apple masih menghadapi tantangan karena pertumbuhan stagnan di banyak pasar, termasuk China, karena kondisi makroekonomi yang lemah,” kata Bhopal.

Dari sisi regional, semua wilayah kecuali Eropa Tengah dan Timur diproyeksikan mengalami penurunan pada triwulan III 2022 dan sepanjang tahun. Perkiraan sebelumnya untuk China diperkirakan turun lebih dari 12% kuartal-ke-kuartal dan tetap relatif tidak berubah. Ukuran pasar Cina memiliki dampak besar pada hasil global.

Pasar negara maju seperti Amerika Utara, Eropa Barat, dan Jepang akan melakukan sedikit lebih baik, tetapi itu masih berarti penurunan moderat dalam satu digit. Pasar negara berkembang di Asia/Pasifik, Amerika Latin, Timur Tengah, dan Afrika akan mengalami penurunan dua digit lebih lanjut.

“Kami melihat dinamika unik di seluruh dunia dalam hal penjualan ponsel cerdas,” kata Ryan Reith, wakil presiden grup Pelacak Perangkat Seluler dan Konsumen Seluruh Dunia IDC.

Menurut Reith, pasar negara maju, yang menjual lebih banyak perangkat premium, mengungguli pasar negara berkembang, di mana smartphone dijual dengan harga lebih rendah.

“Hal ini sebagian besar didukung oleh perluasan rencana angsuran yang datang langsung dari operator, saluran ritel dan bahkan penjual. Promosi penawaran perdagangan juga mendukung perubahan ini,’ kata Reith.

Namun, dia mengatakan tahun depan dan seterusnya, pasar negara berkembang akan membutuhkan pemulihan yang kuat jika pasar global ingin tumbuh.

Baca juga  Pelajar Jogja Yang Bunuh Kakek Demi Teman, Motif Terungkap

You May Also Like

About the Author: Denok Safitri